Cartridge, Kartrid Tinta, Kartrid Printer, Kartrid Toner

“Kartrid” mengacu pada sub-unit lepas-pasang yang disimpan di dalam wadahnya sendiri. Mereka dipopulerkan oleh komputer rumahan awal seperti Commodore 64 dan sistem permainan TV awal. Keuntungan dari kartrid terletak pada kenyataan bahwa mereka memfasilitasi pembuatan perangkat lunak dengan cepat dari satu format media ke format lainnya. Ini juga membantu memelihara perangkat lunak dalam bentuk yang kokoh dan tahan kerusakan.

Sepanjang tahun 80-an dan 90-an, semua sistem video game rumahan berbasis kartrid. Seiring kemajuan teknologi di akhir 90-an mengantarkan teknologi CD sebagai alternatif yang lebih murah untuk penyimpanan data, perusahaan perangkat keras beralih dari kartrid ke sistem permainan berbasis CD. Ini karena biaya yang lebih rendah dan ruang penyimpanan yang lebih besar yang disediakan oleh CD-ROM.

Sekarang, kartrid paling sering digunakan di printer. Mereka terbungkus dalam wadah yang lebih besar, yang memiliki baik inlet dan outlet port yang berisi sekitar 13500 serat dan 16 KB ruang untuk menyimpan daftar isi dan informasi lokasi file. Setiap kartrid dapat menyimpan sekitar 25 MB data yang tidak terkompresi.

Ada beberapa jenis kartrid, antara lain kartrid inkjet, cartridge laser, dan kartrid toner. Kartrid ini sudah diisi sebelumnya dengan tinta, meskipun ada beberapa kartrid inovatif yang dapat diisi ulang di pasaran juga – ini disebut kartrid produksi ulang.

Semua jenis kartrid remanufaktur sangat banyak sehingga harus berhati-hati untuk memastikan bahwa pekerjaan pengisian ulang telah dilakukan dengan aman dan bermasalah. Masalah yang paling umum terjadi pada kartrid yang diproduksi ulang adalah kartrid tersebut rentan bocor, terutama jika tidak diisi dengan benar. Jika kartrid yang diproduksi ulang bocor di dalam kemasan foil, maka kartrid tersebut harus dikembalikan ke tempat pembelian.

Baca Juga :  2022 BMW i4 Terungkap Dengan 523 Horsepower