Apa itu Spot Market?

Apa itu Spot Market?

Apa itu Spot Market? – Spot Market adalah tempat instrumen keuangan, seperti komoditas , mata uang, dan sekuritas, diperdagangkan untuk pengiriman segera. Pengiriman adalah pertukaran uang tunai untuk instrumen keuangan. Kontrak berjangka , di sisi lain, didasarkan pada pengiriman aset dasar di masa mendatang. Bursa dan market over-the-counter (OTC) dapat menyediakan spot trading dan/atau future trading

Bagaimana Spot Market Bekerja

Spot Market juga disebut sebagai “pasar fisik” atau “ pasar tunai ” karena perdagangan ditukar dengan aset secara efektif segera. Sementara transfer dana resmi antara pembeli dan penjual mungkin memakan waktu, seperti T+2 di market saham dan di sebagian besar transaksi mata uang, kedua belah pihak menyetujui perdagangan “saat ini”. Sedangkan Transaksi non-spot, atau futures, menyetujui harga sekarang, tetapi pengiriman dan transfer dana akan dilakukan di kemudian hari.

Future Trading dalam kontrak yang akan kedaluwarsa juga kadang-kadang disebut spot trading karena kontrak yang kedaluwarsa berarti pembeli dan penjual akan segera menukarkan uang tunai untuk aset yang mendasarinya.

Baca Juga :  Cara Aman Beli Asuransi di Marketplace

Spot Price

Harga instrumen keuangan saat ini disebut Spot Price . Ini adalah harga di mana instrumen dapat segera dijual atau dibeli. Pembeli dan penjual menciptakan Spot Price dengan memposting pesanan beli dan jual mereka. Di market yang likuid , Spot Price dapat berubah dalam hitungan detik, karena pesanan dipenuhi dan pesanan baru masuk ke market.

Kata “spot” berasal dari frasa “on the spot”, di mana di market ini Anda dapat membeli aset di tempat.

Spot Market dan Bursa

Bursa mempertemukan dealer dan pedagang yang membeli dan menjual komoditas, sekuritas, futures, opsi, dan instrumen keuangan lainnya. Berdasarkan semua pesanan yang diberikan oleh peserta, bursa memberikan harga dan volume saat ini yang tersedia bagi pedagang dengan akses ke bursa.

  • New York Stock Exchange (NYSE) adalah contoh pertukaran di mana para pedagang membeli dan menjual saham untuk pengiriman segera. Ini adalah market spot.
  • Chicago Mercantile Exchange (CME) adalah contoh pertukaran di mana pedagang membeli dan menjual kontrak berjangka . Ini adalah market berjangka dan bukan market spot.

Spot Market dan Over-the-Counter

Trading yang terjadi secara langsung antara pembeli dan penjual disebut over-the-counter (OTC). Pertukaran terpusat tidak memfasilitasi perdagangan ini. Market valuta asing (atau market valas ) adalah market OTC terbesar di dunia dengan omset harian rata-rata $5 triliun.

Baca Juga :  5 Asuransi Jiwa terbaik di Indonesia

Dalam transaksi OTC, harga dapat didasarkan pada Spot Price atau harga/tanggal di masa mendatang. Dalam transaksi OTC, persyaratannya tidak harus distandarisasi, dan oleh karena itu, dapat tunduk pada kebijaksanaan pembeli dan/atau penjual. Seperti halnya bursa, transaksi saham OTC biasanya merupakan perdagangan spot, sedangkan transaksi berjangka atau forward sering kali tidak dilakukan secara spot.

Contoh Spot Market

Katakanlah toko furnitur online di Belanda menawarkan diskon 30% untuk semua pelanggan internasional yang membayar dalam waktu lima hari kerja setelah melakukan pemesanan.

Sobat Warganet, yang menjalankan bisnis furnitur online di Indonesia, melihat tawaran itu dan memutuskan untuk membeli meja senilai $10.000 dari toko online. Karena dia perlu membeli euro untuk (hampir) pengiriman segera dan senang dengan nilai tukar EUR/USD saat ini sebesar 1,1233, Kamu melakukan transaksi valuta asing pada Spot Price untuk membeli setara dengan $10,000 dalam euro , yang berhasil menjadi €8,902,34 ($0,000/1,1233). Transaksi spot memiliki tanggal penyelesaian T+2, jadi Kamu menerima euro dalam dua hari dan menyelesaikan akunnya untuk menerima diskon 30%.

Baca Juga :  Twibbon Saya Siap Divaksin, Yuk Download Disini !!

Keuntungan dan Kerugian Spot Market

Spot Price adalah kutipan harga saat ini untuk pembelian segera, pembayaran, dan pengiriman komoditas tertentu. Ini berarti bahwa ini sangat penting karena harga di market derivatif seperti futures dan opsi pasti akan didasarkan pada nilai-nilai ini. Spot Market juga cenderung sangat likuid dan aktif karena alasan ini. Produsen dan konsumen komoditas akan terlibat di market spot dan kemudian melakukan lindung nilai di market derivatif.

Namun, kelemahan market spot adalah menerima pengiriman komoditas fisik. Jika kamu membeli perut sapi, kamu sekarang memiliki beberapa sapi hidup. Sementara pabrik pengolahan daging mungkin menginginkan ini, seorang spekulan mungkin tidak. Kelemahan lainnya adalah bahwa market spot tidak dapat digunakan secara efektif untuk melakukan lindung nilai terhadap produksi atau konsumsi barang di masa depan, di mana market derivatif lebih cocok.

Baca Juga

Pencarian Populer : https://beritawarganet com/apa-itu-spot-market/