Mercedes-AMG SL63 2022, Terlihat Seperti Roadster Klasik

Mercedes-AMG SL63 2022, Terlihat Seperti Roadster Klasik

Mercedes-AMG SL63 2022, Terlihat Seperti Roadster Klasik – Mercedes SL-Class dengan cepat berubah menjadi simbol kemewahan pribadi yang kita kenal sekarang. Model R231 generasi terakhir begitu berat, sepertinya tidak cocok untuk nama Sport-Leicht (Sport Lightweight), jadi Mercedes tahu itu harus membuat perubahan yang signifikan. Mercedes-AMG SL63 dan SL55 2022 adalah yang pertama dikembangkan dari bawah ke atas oleh departemen AMG saat ini.

Mercedes-AMG SL63 2022

Ekterior Mercedes-AMG SL63 2022

Model baru ini sangat mengubah formula, memperpanjang jarak sumbu roda dan memperpanjang overhang untuk menciptakan kuda-kuda yang lebih bertenaga. Di bagian depan, SL mendapat grill Panamericana khas AMG dengan lampu depan bersudut. AMG membuang atap logam lipat dan menggantinya dengan atap kain, sebuah langkah yang memukau dan membuatnya terlihat lebih seperti roadster klasik.

Mercedes menawarkan 12 warna cat untuk SL, termasuk dua warna eksklusif, Hyper Blue Metallic dan Monza Grey Magno, yang berpadu indah dengan atap merah yang tersedia yang dapat dilipat hanya dalam 15 detik dengan kecepatan hingga 37 mph. Baik itu putih halus atau kuning tebal, SL menarik lebih banyak perhatian daripada Porsche 911 yang sebanding. Dengan enam pilihan roda mulai dari 20 hingga 21 inci.

Baca Juga :  Ford Mustang Shelby GT500 2022, Makin Ciamik

Desain Interior Mercedes-AMG SL63 2022

Mercedes menyebut interior SL baru sebagai Hyperanalog , kombinasi desain jadul minimalis dengan peningkatan digital. Layar sentuh 11,9 inci berada di tengah, menjalankan perangkat lunak MBUX terbaru yang kami sukai di S-Class. Layar sekunder 12,3 inci berada di belakang kemudi dan mencakup kemampuan penyesuaian yang luas, memungkinkan pengemudi untuk melihat beberapa tema klaster pengukur atau peta penuh warna. Seperti yang diharapkan, SL baru adalah tur de force teknologi.

Bagian kabin menggunakan bahan berkualitas tinggi, dengan opsi untuk lebih condong ke arah kenyamanan atau olahraga. Kursi multi-kontur aktif dengan pijatan menjadi standar di Touring Line, sedangkan SL63 Performance Line menukarnya dengan kursi AMG Performance. Kedua pilihan kursi termasuk teknologi Cool Air Scarf dari Mercedes, yang meniupkan udara panas ke leher untuk membuat pengemudi tetap hangat, bahkan dengan atap di bawah.

Baca Juga :  Lamborghini Countach Harga nya Ditaksir Rp46 Miliar!

Performa

AMG mungkin menghadapi kekurangan V8 tahun ini , tetapi itu tidak akan berdampak pada SL. Mobil ini tersedia dalam dua rasa, keduanya ditenagai oleh mesin V8 4.0 liter twin-turbocharged bertenaga yang mengirimkan tenaga ke 4MATIC+ AWD melalui transmisi otomatis sembilan percepatan.

Model SL55 “dasar” menghasilkan 469 tenaga kuda dan torsi 516 lb-ft, menghasilkan waktu 0-60 mph 3,8 detik dan kecepatan tertinggi 183 mph. Melangkah ke SL63 meningkatkan output menjadi 577 hp dan torsi 590 lb-ft, tetapi dorongan besar hanya menghasilkan waktu 0-60 3,5 detik dan kecepatan tertinggi 193 mph.

SL55 hadir standar dengan suspensi Active Ride Control yang meredam gundukan dalam mode nyaman dan mengurangi body roll di tikungan. Secara opsional atau standar pada SL63, sistem stabilisasi gulungan hidraulik menggantikan batang anti-gulung tradisional untuk menciptakan pengalaman menikung yang lebih datar dan pengendaraan yang lebih lembut.

Baca Juga :  Ferrari 250 GTO ini Pecahkan Rekor Terbaru

Mercedes SL adalah papan nama ikonik dan untuk pertama kalinya dalam beberapa generasi. SL terbaru ini dengan sempurna memenuhi misinya untuk menciptakan pengganti serba sempurna untuk AMG GT Roadster dan S-Class Cabriolet.

Pembeli yang mencari mobil yang dapat mereka kendarai setiap hari dan menikmati perjalanan di jalan belakang yang sering akan menemukan sedikit hal yang tidak disukai tentang SL. AMG menguasai semua elemen pengalaman berkendara di sini, mulai dari kemudi yang akurat hingga sistem AWD bias belakang. Meski namanya mobil ringan, ini bukan mobil yang ringan, tapi rear-axle steering membuatnya terasa kompak

Baca Juga