sejarah HGN dan HUT PGRI 25 November

Sejarah Hari Guru Nasional dan HUT PGRI

Berita Warganet – Sejarah Hari Guru Nasional dan HUT PGRI. Mengapa setiap tanggal 25 November diperingati sebagai Hari Guru Nasional dan Hari Ulang Tahun PGRI ? yap, pertanyaan itu sering terdengar bagi yang belum mengetahui sejarah hari Guru Nasional dan HUT PGRI. Nah dibawah ini Berita Warganet akan uraikan secara ringkas sejarah HGN dan HUT PGRI mengapa diperingati setiap tanggal 25 November.

Baca Juga : Puisi Hari Guru 2021

Mengapa Hari Guru Nasional diperingati Setiap 25 November ?

sejarah HGN dan HUT PGRI 25 November

mengapa setiap 25 November diperingati HGN dan HUT PGRI, berikut penjelasanya. Hari Guru Nasional diperingati pada 25 November 2020 untuk mengingat dan menghargai jasa para pendidik. Sejarah Hari Guru Nasional tidak lepas dari Keputusan Presiden (Keppres).

Baca Juga :  Knalpot Racing Mobil Berkualitas dari HRS Racing Purbalingga

Baca Juga : Kumpulan Twibbon Hari Guru Sedunia 2021, 100+ Link Download Gratis !!

“Tanggal 25 November ditetapkan sebagai Hari Guru Nasional. Hari Guru Nasional sebagaimana dimaksud dalam Diktum Pertama bukan merupakan hari libur,” tulis Keppres Nomor 78 tahun 1994.

Dalam Keppres tersebut dijelaskan pertimbangan penetapan 25 November sebagai Hari Guru Nasional. Guru memiliki peran yang sangat penting dalam pembangunan nasional terutama peningkatan kualitas manusia Indonesia.

Selain itu, 25 November telah diperingati sebagai hari ulang tahun Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI). Penetapan Hari Guru Nasional pada 25 November adalah wujud penghormatan pada guru.

Baca Juga :  Link Download Twibbon Hari Jadi Luwu Utara Ke-22

Terkait hari lahir atau ulang tahun PGRI pada 25 November dapat dilihat di situs organisasi guru tersebut. PGRI lahir dari organisasi Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) yang berdiri di zaman kolonialisme pada 1912.

Anggota PGHB adalah para guru bantu, guru desa, kepala sekolah, dan penilik sekolah, yang umumnya bertugas di Sekolah Desa serta Sekolah Rakyat Angka Dua. Selain PGHB, berdiri pula organisasi guru lain dengan berbagi corak misal profesi dan keagamaan.

Organisasi guru tersebut misalnya Persatuan Guru Bantu (PGB), Perserikatan Guru Desa (PGD), Persatuan Guru Ambachtsschool (PGAS), Perserikatan Normaalschool (PNS), Hogere Kweekschool Bond (HKSB). Selain itu ada Christelijke Onderwijs Vereneging (COV), Katolieke Onderwijsbond (KOB), dan Vereneging Van Muloleerkrachten (VVM).

Baca Juga :  Cek di dtks.kemensos.go.id, 17 Juta Orang Dapat Bansos

Pada 1932, PGHB berubah menjadi Persatuan Guru Indonesia (PGI) yang tidak disukai bangsa penjajah. Penambahan kata Indonesia mengindikasikan semangat kebangsaan dan persatuan di antara guru serta tenaga kependidikan.

Setelah Belanda, Indonesia menghadapi Jepang yang melarang aktivitas PGI, menutup sekolah, dan melarang organisasi. Namun setelah merdeka pada 17 Agustus 1945, Indonesia berhasil melakukan Kongres Guru Indonesia pada tanggal 24-25 November 1945 di Surakarta.

Dalam kongres disepakati, semua organisasi guru dengan berbagai latar belakang dihapuskan. Guru-guru yang aktif mengajar, pensiunan guru yang aktif berjuang, dan pegawai pendidikan berada dalam satu wadah PGRI. Dengan kesepakatan tersebut, PGRI berdiri pada 25 November 1945 seratus hari setelah proklamasi kemerdekaan.

Sumber : detik.com

One comment

  1. banyak beberapa artikel di tempat lain, tetapi artikel ini lain dari yang lainnya, artikel ini amat memberikan inspirasi saya, saya percaya lainnya pula mendapat inspirasi dari artikel ini, mudah-mudahan penulis artikel ini dapat meningkatkan sejumlah artikel yang baik sesuai ini