Teknologi Mobil Otonom Pada Robot Pengirim makanan

Teknologi Mobil Otonom Pada Robot Pengirim makanan  – Perusahaan asal Amerika Serikat Starship, saat ini sedang mengembangkan armada robot beroda yang digunakan untuk mengirimkan makanan di Inggris. Saat ini sudah banyak Uji coba mobil otonom pada level empat (dari lima) dan manusia di dalamnya. Hal ini masih dicoba untuk digunakan pada keadaan darurat dan baru pada tahap pengenalan di jalan umum.

Berbeda dengan mobil otonom, Robot pengiriman kecil dengan percaya diri menavigasi trotoar. Robot tersebut dibuat oleh Starship Technologies, sebuah perusahaan Teknologi di Amerika Serikat dengan pabrik di Tallinn, Estonia. Setelah empat tahun dalam proses pengembangan, pada 2018 perusahaan meluncurkan layanan pengiriman robot pusat kota pertama di dunia di Milton Keynes. Saat ini, kota ini memiliki jumlah robot pengantar terbesar di dunia, dengan 120 di antaranya berkeliaran di sepanjang jalan raya. Northampton mulai beroperasi pada akhir 2020; sekarang memiliki 30 robot, dengan 60 lainnya akan segera digunakan. Robot lainnya juga dapat ditemukan di banyak kota dan universitas dan kampus Amerika.

 Untuk berkeliling, robot bertenaga baterai ini memiliki kecepatan tertinggi 4mph dan masa pakai baterai 16 jam. Robot ini dapat melihat dan merasakan sekelilingnya menggunakan 10 kamera, termasuk kamera waktu penerbangan untuk menentukan kedalaman, radar 3D, dan array. sensor ultrasonik. Karena mereka melakukan perjalanan di trotoar, yang memerlukan akurasi tepat, mereka mengikuti rute yang telah dipetakan sebelumnya dan melakukan pelacakan posisi mereka daripada dipandu oleh GPS. Robot ini juga dapat memutar balik keenam roda mereka sehingga mereka dapat memutar porosnya sendiri. Sehingga ketika tiba-tiba menyadari sebuah objek seperti mobil sedang mendekat pada saat Robot akan menyeberang jalan atau jalan masuk, dengan cepat dia dapat membalikkan arahnya dengan segera.

Selain sensor dan kamera, pembelajaran mesin adalah kunci bagaimana robot bisa bergerak tanpa insiden. “Saat mereka bergerak, mereka terus menambahkan pengalaman mereka ke database sehingga, misalnya, mereka belajar untuk membedakan kendaraan yang mendekat dari pantulannya di genangan air,” kata Henry Harris-Burland, direktur pemasaran di Starship Technologies. “Sementara pengembang di dunia mobil penumpang menyesuaikan perangkat keras yang semakin canggih dengan kendaraan pengembangan otonom mereka, kami berinvestasi pada perangkat lunak yang mendukung pembelajaran mesin.”

Jauh dari teknologi, Harris-Burland mengatakan bahwa mendapatkan kepercayaan dan persetujuan publik untuk robot perusahaannya sangat penting: “Meskipun robot kami hanya bergerak 4mph dan tidak lebih tinggi dari rata-rata anjing. Untuk menghindarkan Masyarakat dan komunitas merasa  terancam oleh keberadaan mererka, kita harus mempersiapkannya. ” Percakapan dengan anggota dewan lokal, pengiriman surat kepada penduduk, dialog dengan kelompok komunitas Facebook, pertemuan dengan badan amal lokal yang kliennya mungkin merasa tidak nyaman dengan kehadiran robot trotoar dan kunjungan ke sekolah: semua ini membantu membuka jalan dan menghilangkan ketakutan bahwa Starship baru robot akan mengambil alih trotoar.

 Pendekatan Starship didukung oleh para ahli di dunia kendaraan otonom. David Hynd, kepala ilmuwan di Transport Research Laboratory, dan Adam Gristock, konsultan teknis di Smart Mobility Living Lab London, saat ini bekerja dengan Servcity, proyek mobilitas perkotaan yang didukung pemerintah Inggris yang bertugas memahami bagaimana kendaraan otonom dapat menjadi pengalaman sehari-hari bagi semua.

Hal ini mengingatkan kita pada Iklan TV tahun 1970-an yaitu Smash, kentang tumbuk instan Cadbury, terkenal menampilkan sekelompok robot Mars yang mengejek manusia karena menumbuk kentang mereka dengan tangan. Diiringi gelak tawa, kepala robot itu menyimpulkan bahwa manusia “jelas merupakan orang yang paling primitif”. Dan setelah, setelah 50 tahun ke depan dan sangat menggoda untuk berpikir bahwa, setelah staf menutup toko, robot otonom jarak jauh yang sekarang mengirimkan kentang tumbuk instan dan bahan makanan lainnya kepada orang-orang di Milton Keynes dan Northampton menikmati tawa yang sama besarnya dengan upaya untuk mengembangkan mobil penumpang otonom.

Baca Juga :  Crash Bandicoot: On The Run! Launching 25 Maret, Pra-Registrasi untuk dapat Blue Hyena Skin